Artikel

Sejarah Desa

20 September 2021 15:45:43  Administrator  240 Kali Dibaca 

www.pucangan-palang.desa.id - Setiap desa pasti memiliki sejarahnya masing-masing demikian halnya dengan Desa  Pucangan . Sejarah asal muasal desa seringkali tertuang dalam dongeng-dongeng yang diwariskan secara turun-temurun dan disampaikan dari mulut kemulut. Sehingga sulit dibuktitakn kebenarannya secara fakta. Dongeng tentang asal muasal Desa Pucangan  diantaranya yang paling populer adalah.

Dahulu kala hiduplah seorang pembuat keris pusaka yang bernama Empu Cangan, dia mempunyai 1 orang anak angkat perempuan titipan dari temanya si dukun sakti yang bernama Ki Klero dari desa sebelah. Kenapa Ki Klero si dukun sakti itu menitipkan anaknya...? Karena  Ki Klero mempunyai 2 anak kembar sedangkan Istrinya sudah meninggal dan merasa kerepotan mengurus kedua anaknya, maka Ki Klero menitipkan  anak perempuannya kepada temannya itu (Empu Cangan)

Singkat cerita setelah dua puluh tahun berlalu dan Ki Klero sudah meninggal dunia, anak laki-laki Ki Klero yang bernama Ngepreh sedang memancing di sungai  tanpa sengaja  ia bertemu dengan seorang gadis yang bernama Dewi Bentaro yaitu anak angkat dari Empu Cangan dan setelah berkenalan kedua orang tersebut saling jatuh cinta, hubungan meraka berlangsung sampai beberapa tahun, sampai tiba saatnya Ngepreh melamar Dewi Bentaro.

Orang tua Dewi Bentaro yang ternyata adalah Empu Cangan terkejut setelah mendengar cerita calon menantunya bahwa dia adalah putra dari Ki Klero, temanya dukun sakti dari desa sebelah yang ternyata adalah ayah kandung dari Dewi Bentaro sendiri. kemudian Empu Cangan memberitahu Ngepreh bahwa Dewi Bentaro adalah saudara kembarnya yang dulu dititipkan oleh Ki Klero kepadanya, mendengar cerita itu Ngepreh marah, dia mengira itu hanya akal-akalan Empu Cangan untuk menolak lamarannya.

Kemudian Ngepreh kabur bersama Dewi Bentaro dan menikah tanpa seizin Empu Cangan, hingga dikaruniai dua orang anak satu laki-laki dan satu perempuan, akhirya kabar pernikahan Ngepreh dan Dewi Bentaro sampai juga ketelinga Empu Cangan mendengar kabar itu Empu Cangan marah bukan kepalang, ia kemudian mencabut kerisnya dan mengacungkannya ke utara yakni ketempat tinggal Ngepreh dan Dewi Bentaro, dari ujung keris Empu Cangan keluarlah puluhan batu besar dan terbang kearah tempat tinggal Ngepreh dan Dewi Bentaro.

Ngepreh dan Dewi Bentaro terkejut mendengar suara gemuruh (jw:glodog,glodog.glodog) di belakang rumahnya, kemudian Ngrapeh berlari sekuat tenaga menyelamatkan kedua anaknya dari hujan batu kiriman dari Empu Cangan, ia berhasil menyelamatkan diri namun sayang Dewi Bentaro istri tercinta yang juga saudara kandungnya tewas tertimbun batu besar itu.

Mengetahui istrinya tewas disebabkan ulah dari Empu Cangan, Ngepreh pun marah dan mendatangi Empu Cangan untuk menuntut balas, terjadilah pertarungan yang sengit antara Empu Cangan dan Ngepreh dan akhirnya Ngepreh berhasil menusukkan kerisnya tepat di leher Empu Cangan, Empu Cangan pun roboh bersimbah darah dan sebelum meninggal  Sang Empu mengeluarkan kutukan bahwa kelak jika penduduk desanya dan desa tempat tinggal Ngepreh menikah maka salah satu dari pasangannya akan mati mengenaskan.

Setelah Empu Cangan meninggal Ngepreh kembali ke desanya dan menguburkan jasat istrinya di belakang rumahnya ia pun menetap di desa itu bersama kedua anaknya sampai meninggal dan dimakamkan disamping kuburan istrinya, kemudian makam tersebut diberi nama Ngepreh, dan tempat tinggalnya diberi nama Bentaro, sedangkan desa tempat meninggal Empu Cangan oleh penduduk setempat diberi nama Pucangan diambilkan dari nama Empu Cangan dan desa tempat tinggal Ngepreh dan Dewi Bentaro di beri nama Glodog. Sesuai dengan suara gemuruh hujan batu kiriman ki cangan yang berbunyi glodog glodog glodog...., anak laki laki Ngepreh dan Dewi Bentaro kemudian menetap di kaki bukit Pucangan. Sedangkan saudara perempuannya menetap didesa Glodog.

Mitos kutukan Empu Cangan tersebut hingga kini masih melegenda dan dipercaya oleh penduduk setempat, penduduk desa asli Glodog  tidak boleh menikah dengan penduduk asli desa Pucangan karena danyang (Leluhur) mereka adalah saudara kandung. (Sumber sejarah Mbah Mujito)

Kirim Komentar


Nama
No. Hp
E-mail
Isi Pesan
  CAPTCHA Image [ Ganti gambar ]
  Isikan kode di gambar
 


Wilayah Desa

Aparatur Desa

Sinergi Program

Agenda

Belum ada agenda

Statistik Penduduk

Komentar Terbaru

Info Media Sosial

Lokasi Kantor Desa


Alamat : Jalan Argopuro No 1 Pucangan
Desa : Pucangan
Kecamatan : Palang
Kabupaten : Tuban
Kodepos : 63291
Telepon :
Email : pucaganpalang876@gmail.com

Statistik Pengunjung

  • Hari ini:244
    Kemarin:269
    Total Pengunjung:15.422
    Sistem Operasi:Unknown Platform
    IP Address:54.165.57.161
    Browser:Tidak ditemukan

Arsip Artikel

06 Oktober 2021 | 35 Kali
Linmas Pucangan
06 Oktober 2021 | 69 Kali
Kelompok Tani
06 Oktober 2021 | 40 Kali
BUMDES Pucangan
06 Oktober 2021 | 34 Kali
Karang Taruna Pucangan
06 Oktober 2021 | 33 Kali
PKK Pucangan
06 Oktober 2021 | 37 Kali
RT dan RW
06 Oktober 2021 | 38 Kali
BPD Pucangan
20 September 2021 | 240 Kali
Sejarah Desa
21 September 2021 | 134 Kali
Struktur Organisasi Perangkat Desa
20 September 2021 | 125 Kali
Wilayah Desa
21 September 2021 | 103 Kali
Tupoksi Pemerintah Desa
21 September 2021 | 101 Kali
Visi dan Misi
21 September 2021 | 99 Kali
Peta Desa
21 September 2021 | 96 Kali
RPJM Desa
21 September 2021 | 89 Kali
RKP Desa
20 September 2021 | 125 Kali
Wilayah Desa
21 September 2021 | 103 Kali
Tupoksi Pemerintah Desa
21 September 2021 | 89 Kali
Redaksi
21 September 2021 | 96 Kali
RPJM Desa
21 September 2021 | 101 Kali
Visi dan Misi
20 September 2021 | 240 Kali
Sejarah Desa